Hati-hati di jalan

Sejak pakai motor matic, saya jadi merasakan bagaimana nikmatnya ngebut di jalan. Hahahaha pembukaan macam apa ini. Sebenarnya dari dulu waktu pakai pitung pun saya suka ngebut. Teman-teman saya tahu itu. Tapi ya ngebutnya pitung segimana sih, wkwk... Paling banter juga 70an km/jam, itu penginnya masih tak gas lagi tapi kasihan sama mesinnya.

Sering dulu waktu nyalip-nyalip mobil di jalan, saya menduga-duga apa yang dipikirkan sama orang-orang di dalam mobil: ini anak gaya bener pake motor tua aja sok-sokan ngebut. Gitu kali ya? Well, sebenarnya bukan emang suka ngebut sih, tapi biasanya mergo kahanan. Karena keadaan. Keburu-buru harus segera sampai ke tempat tujuan. Hehe.

Sebagaimana pernah saya ceritakan di post ini, saya tahu betul bapak sebenarnya kurang merestui saya pakai matic. Katanya bahaya. Nggak semudah motor gigi untuk nurunin kecepatan. Dan iya, sekarang saya merasakan sendiri. Pakai matic kudu lebih hati-hati.

Saya rasa, prinsip menerapkan safety riding amat penting, motor apapun yang kita pakai. Jadi walaupun ngebut, tapi nggak boleh ugal-ugalan. Saya belajar mengurangi kecepatan jauh sebelum lampu merah, biar nggak ngerem mendadak. Nggak mepet-mepet sama kendaraan di depan, in case dia ngerem mendadak saya nggak kelabakan. Taat rambu lalulintas, termasuk nggak melanggar lampu merah dan marka jalan. Tertib menyalakan lampu sign (dan nggak lupa mematikannya!). Juga membunyikan klakson jika dirasa perlu, misal ada kendaraan lain yang mau masuk ke jalan atau menyeberang pas posisi kita sedang melaju kencang.

Beberapa kali saya punya pengalaman dibonceng teman yang suka ngebut. Ya laki, ya perempuan. Selain ngebut, agak ngawur pula pegang motornya. Saya di belakang jadi ketar-ketir sendiri. Ngerem mendadak, nggak sabaran, asal nyelip kendaraan besar di depan, melanggar marka. Ampun, padahal ‘menyerahkan diri’ buat dibonceng orang itu perihal kepercayaan lho. Dan ngeboncengin orang berarti mengambil tanggungjawab buat bawa dia dalam keadaan selamat. Ini anak orang woi yang lo boncengin! Masih punya adik-adik yang bakal nangis lah kalau denger kakaknya insiden di jalan.

That’s it. Angka kecelakaan lalulintas makin meningkat dari waktu ke waktu. Banyak orang yang turun ke jalan (widih turun ke jalan), mengemudikan kendaraan, tapi masih kurang kesadaran untuk taat berlalulintas. Belum siap secara mental dengan konsekuensi-konsekuensi yang harus ditepati sebagai pengendara, apapun jenis kendaraannya. Paling enggak, harus tanggungjawab sama diri sendiri dong, sayang nyawa. Jangan sampai membahayakan orang lain juga.

Jam terbang saya dalam mengendarai motor memang nggak tinggi-tinggi amat. Nggak seperti teman-teman penglaju yang rumahnya jauh dari SMA ataupun kampus. Tetapi, pernah kok saya pulang-pergi jalanan Gunungkidul yang berliku menuju pantai. Berkendara antarkota juga pernah, ya walaupun cuma ke Semarang dan belum yang jauh-jauh banget. Ke Semarang itu dulu naik pitung malah, kalau matic belum pernah (Bismillah bentar lagi nyobain). Waktu ke Semarang itulah, iring-iringan dua motor sama bapak, saya melakukan pelanggaran terberat saya dalam berkendara—saya kan belum punya SIM! Tapi berhubung musim mudik lebaran yak, nggak ada cegatan tuh di jalan. Dan karena didampingi bapak, saya jadi sekalian belajar safety riding dari beliau.

Alhamdulillah, belum pernah kena insiden di jalan. Kalau kebanan alias ban bocor sih sering. Wkwk.

Itulah kenapa saya ngomongin soal safety riding di postingan ini—kalau-kalau ada yang mbatin ‘halah emang seberapa tinggi jam terbangmu naik motor, Chak.’ Hehehehe. Ya emang belum jago. Tapi saya sadar safety riding itu penting! Setidaknya, ingat untuk selalu hati-hati buat diri sendiri. Orang mati bisa di mana aja, bray.

Huih. Merinding aing.

Posted in , , , , , , . Bookmark the permalink. RSS feed for this post.

2 Responses to Hati-hati di jalan

  1. Saya ga suka pake matic, dan perjalanan naik motor terjauh saya juga baru sebatas Jogja-Bogor PP 😀

    ReplyDelete

Search

anaphalise - a WordPress theme from Nordic Themepark. Converted by LiteThemes.com.